IAS 11

Posted: April 9, 2011 in Uncategorized



Akuntansi Internasional

Nama : Muhamad Ramdani
NPM : 21207276
Kelas : 4 EB06
Dosen : Masodah. Dr


Standar Akuntansi Internasional No 11 (IAS 11)

I. Kontrak Konstruksi

revisi Standar Akuntansi Internasional efektif untuk laporan keuangan yang periodenya dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 1995, menggantikan IAS tua 11, Akuntansi kontrak konstruksi, yang diadopsi oleh Dewan pada tahun 1978.

Pada bulan Mei 1999, IAS 10 (revisi 1999), peristiwa setelah tanggal neraca, diubah ayat 45. Teks dimodifikasi akan berlaku ketika IAS 10 (revisi 1999), yaitu untuk laporan keuangan tahunan yang mencakup periode yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2000.

II. Tujuan

Tujuan dari standar ini adalah untuk menentukan perlakuan akuntansi pendapatan dan biaya yang berhubungan dengan kontrak konstruksi. Karena sifat kegiatan yang dilakukan dalam kontrak konstruksi, tanggal aktivitas kontrak mulai dan tanggal berakhir yang biasanya pada tahun-tahun akuntansi yang berbeda, oleh karena itu, isu kunci untuk account untuk kontrak konstruksi adalah distribusi pendapatan dan biaya yang masing masing menghasilkan antara periode sepanjang eksekusi mereka. Standar yang digunakan kriteria yang ditetapkan dalam Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan, untuk menentukan kapan harus diakui sebagai pendapatan biasa dan biaya dalam pendapatan yang dihasilkan oleh kontrak konstruksi. Ini juga merupakan panduan praktis untuk menerapkan kriteria tersebut.

III. Cakupan

Standar ini harus diterapkan pada akuntansi kontrak konstruksi dalam laporan keuangan kontraktor.

Standar ini menggantikan IAS 11, Akuntansi kontrak konstruksi, diadopsi pada tahun 1978.

IV. Definisi

Istilah ini digunakan dalam standar ini dengan arti yang ditentukan di bawah ini:

Kontrak konstruksi adalah suatu kontrak yang dirundingkan secara khusus untuk pembuatan aset atau seperangkat aset, yang secara erat berhubungan dan saling tergantung dalam hal rancangan, teknologi dan fungsi, atau berhubungan dengan tujuan akhir mereka atau menggunakan.

Kontrak harga tetap adalah kontrak konstruksi dimana kontraktor setuju untuk harga tetap atau jumlah yang tetap per unit output, dan dalam beberapa kasus harga-harga ini akan ditinjau kembali klausul jika mereka meningkatkan biaya.

Sebuah margin biaya kontrak adalah kontrak konstruksi dimana kontraktor akan mengganti biaya yang dibayar oleh dia dan yang sebelumnya ditetapkan dalam kontrak, ditambah persentase dari biaya-biaya atau jumlah yang tetap.

Kontrak konstruksi dapat setuju untuk memproduksi satu aktiva, seperti jembatan, gedung, bendungan, saluran pipa, jalan, perahu atau terowongan. Sebuah kontrak konstruksi juga dapat merujuk kepada pembangunan beberapa aset yang terkait erat satu sama lain atau saling tergantung dalam hal desain, teknologi dan fungsi, atau berhubungan dengan tujuan akhir atau digunakan, adalah contoh kontrak seperti pembangunan kilang atau fasilitas khusus lainnya yang kompleks.

Untuk tujuan standar ini, istilah kontrak konstruksi meliputi:

(A) kontrak untuk menyediakan layanan yang berhubungan langsung dengan pembangunan aktiva, termasuk yang berkaitan dengan jasa manajemen dan arsitek proyek, serta

(B) kontrak untuk penghancuran atau rehabilitasi aset dan restorasi lingkungan yang dapat melanjutkan pembongkaran beberapa aset.

1. Rumus-rumus yang digunakan dalam kontrak konstruksi bervariasi, tetapi untuk tujuan standar ini diklasifikasikan ke dalam kontrak fixed-harga dan margin kontrak pada biaya. Beberapa kontrak konstruksi dapat berisi fitur pada mode baik, misalnya dalam kasus margin kontrak pada biaya dengan harga maksimum dicapai. Dalam keadaan seperti itu, kontraktor perlu mempertimbangkan semua ketentuan yang ditetapkan dalam paragraf 23 dan 24, untuk menentukan bagaimana dan kapan untuk mengakui hasil pendapatan dan biaya kontrak secara keseluruhan.

Pengelompokan dan segmentasi kontrak konstruksi

7. Persyaratan standar ini diterapkan, biasanya dihitung secara terpisah untuk setiap kontrak konstruksi. Namun, dalam kondisi tertentu, dan dalam rangka untuk lebih mencerminkan substansi ekonomi dari transaksi tersebut, perlu untuk menerapkan standar independen komponen diidentifikasi kontrak tunggal atau bergabung dengan kelompok kontrak untuk tujuan pengobatan.

8. Ketika suatu kontrak mencakup sejumlah aset, konstruksi masing-masing dari mereka harus diperlakukan sebagai elemen terpisah bila:

(A) proposal ekonomi telah diterima berbeda untuk setiap aset;

(B) setiap aset telah dikenakan negosiasi terpisah, dan pembangun dan klien memiliki kesempatan untuk menerima atau menolak kontrak pada masing-masing aktiva, dan

(C) dapat diidentifikasi pendapatan dan biaya dari setiap aset.

9. Sekelompok kontrak, baik dari pelanggan atau lebih, harus diperlakukan sebagai suatu kontrak konstruksi tunggal ketika:

(A) kelompok kontrak tersebut dinegosiasikan sebagai satu paket;

(B) kontrak sangat erat kaitannya mereka, memang, bagian dari proyek tunggal dengan marjin keuntungan generik untuk semua dari mereka, dan

(C) kontrak dijalankan secara bersamaan atau dalam urutan yang berkesinambungan.

10. Sebuah kontrak dapat, pada keinginan klien, pembangunan aset atas dan di atas yang awalnya setuju, atau dapat dimodifikasi untuk menyertakan pembangunan seperti aset. Pembangunan tambahan aset ini harus diperlakukan sebagai suatu kontrak yang terpisah jika:

(A) aset secara signifikan berbeda dalam hal desain, teknologi, atau fungsi dari aset atau aset yang tercakup dalam kontrak asli, atau

(B) harga aset dinegosiasikan tanpa mengacu pada harga yang ditetapkan dalam kontrak asli.

Pendapatan Kontrak

11. Pendapatan Kontrak harus mencakup:

(A) jumlah awal pendapatan yang disepakati dalam kontrak, dan

(B) setiap perubahan dalam kontrak kerja, serta klaim atau insentif:

(I) apabila besar kemungkinan bahwa hal yang sama adalah pendapatan dan

(Ii) asalkan mereka mampu penilaian yang dapat diandalkan.

12. Kontrak pendapatan dinilai sebesar nilai wajar dari penerimaan atau piutang. Penilaian pendapatan dari kontrak akan dipengaruhi oleh berbagai ketidakpastian, yang tergantung pada hasil peristiwa masa depan. Kebutuhan diperkirakan, sering sedang direvisi dan ditingkatkan sebagai peristiwa semacam itu terjadi atau ketidakpastian diselesaikan. Oleh karena itu, jumlah pendapatan kontrak dapat meningkat atau menurun dari tahun ke tahun. Sebagai contoh:

(A) kontraktor dan klien dapat menyetujui modifikasi atau klaim bahwa kenaikan atau penurunan pendapatan kontrak, setahun setelah itu yang kontrak awalnya disepakati;

(B) jumlah pendapatan disepakati dalam kontrak harga tetap dapat meningkatkan sebagai akibat dari harga review klausa;

(C) jumlah pendapatan dari kontrak dapat menurunkan akibat hukuman bagi keterlambatan yang disebabkan oleh kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan, atau

(D) ketika kontrak harga tetap adalah jumlah konstan per unit kerja, kontrak meningkatkan pendapatan jika jumlah unit kerja harus diubah ke atas.

13. Perubahan adalah suatu instruksi klien untuk mengubah lingkup pekerjaan yang harus dijalankan di bawah syarat-syarat kontrak. Modifikasi dapat menyebabkan kenaikan atau penurunan pendapatan dari kontrak. Contoh perubahan adalah perubahan dalam desain atau spesifikasi aset, serta perubahan panjang kontrak. Perubahan ini termasuk dalam pendapatan kontrak jika:

(A) pelanggan kemungkinan untuk menyetujui rencana diubah, serta jumlah pendapatan yang timbul dari perubahan, dan

(B) jumlah yang seharusnya modifikasi yang dapat diukur dengan keandalan yang cukup.

14. Klaim adalah jumlah yang kontraktor mengharapkan untuk mengisi pelanggan atau pihak ketiga sebagai penggantian biaya tidak termasuk dalam harga kontrak. Klaim mungkin timbul, untuk

Misalnya, ketika pelanggan menyebabkan keterlambatan, kesalahan dalam spesifikasi atau desain, atau karena perselisihan yang berkaitan dengan pekerjaan termasuk dalam kontrak. Penilaian atas jumlah pendapatan yang timbul dari klaim dikenakan tingkat ketidakpastian yang tinggi dan seringkali tergantung pada hasil negosiasi yang relevan. Oleh karena itu, klaim akan dimasukkan antara pendapatan kontrak jika:

(A) negosiasi telah mencapai stadium lanjut pematangan, sehingga kemungkinan bahwa pelanggan menerima klaim, dan

(B) jumlah yang kemungkinan akan menerima klien dapat diukur dengan keandalan yang cukup.

15. Pembayaran insentif adalah jumlah tambahan diakui kontraktor asalkan memenuhi atau melebihi tingkat tertentu dalam kontrak kinerja. Sebagai contoh, sebuah kontrak dapat menetapkan pengakuan insentif jika kontraktor selesai pekerjaan dalam waktu kurang dari yang diharapkan. Pembayaran insentif termasuk antara pendapatan dari kontrak jika:

(A) kontrak cukup maju, sehingga kemungkinan bahwa tingkat kinerja terpenuhi atau terlampaui, dan

(B) jumlah yang dihasilkan dari pembayaran insentif dapat diukur dengan keandalan yang cukup.

Biaya kontrak

16. Biaya kontrak harus mencakup:

(A) biaya yang secara langsung berhubungan dengan kontrak yang spesifik;

(B) biaya sehubungan dengan aktivitas kontrak pada umumnya dan dapat dibebankan pada kontrak yang spesifik, dan

(C) biaya lain yang dapat dimuat pada pelanggan, sesuai dengan kesepakatan dalam kontrak.

17. Biaya yang secara langsung berhubungan dengan setiap kontrak tertentu meliputi:

(A) biaya tenaga kerja di tempat bangunan, termasuk pemantauan yang terjadi di sana;

(B) biaya bahan yang digunakan dalam konstruksi;

(C) penyusutan aktiva dan peralatan yang digunakan dalam pelaksanaan kontrak;

(D) biaya memindahkan item aktiva tetap ke dan dari lokasi pekerjaan;

(E) biaya sewa aktiva tetap;

(F) biaya rancangan dan bantuan teknis yang secara langsung berhubungan dengan kontrak;

(G) perkiraan biaya dari pekerjaan perbaikan dan keamanan, termasuk biaya yang diharapkan jaminan, dan

(H) klaim pihak ketiga.

Biaya sebelumnya dapat dikurangi dengan jumlah dari pengakuan akhirnya bahwa hal itu tidak dimasukkan dalam pendapatan kontrak, termasuk pendapatan dari penjualan bahan surplus atau likuidasi aset tetap begitu kontrak.

18. Biaya yang dapat diatribusikan dengan kontrak kegiatan pada umumnya dan mungkin akan dibebankan setiap kontrak meliputi:

(A) asuransi;

(B) biaya rancangan dan bantuan teknis yang tidak berhubungan langsung dengan kontrak tertentu, dan

(C) biaya tidak langsung konstruksi.

Biaya tersebut didistribusikan menggunakan metode sistematis dan rasional yang diterapkan secara seragam untuk semua biaya yang memiliki karakteristik serupa. Distribusi ini didasarkan pada tingkat normal dari aktivitas bangunan. Biaya tidak langsung mencakup biaya konstruksi seperti persiapan dan pengolahan penggajian staf yang berdedikasi untuk konstruksi. Biaya yang dapat didistribusikan untuk kegiatan pembangunan pada umumnya, dan yang dapat didistribusikan dengan kontrak tertentu, juga termasuk biaya untuk bunga, dengan ketentuan bahwa kontraktor mengambil pengobatan alternatif yang diizinkan dalam IAS 23, biaya pinjaman.

19. Di antara biaya yang secara khusus dapat diatribusikan kepada pelanggan, sesuai dengan persyaratan yang telah disepakati dalam kontrak konstruksi, Anda dapat menemukan beberapa biaya umum administrasi, dan biaya pengembangan, dengan ketentuan bahwa pembayaran neraca ditentukan dalam kesepakatan yang dicapai oleh para pihak.

20. Biaya yang tidak dapat dikaitkan dengan usaha mempekerjakan, atau tidak dapat didistribusikan dengan kontrak tertentu, tidak termasuk dari biaya kontrak konstruksi. Di antara biaya ini tidak termasuk:

(A) biaya umum administrasi, yang belum ditetapkan ada penggantian dalam kontrak;

(B) biaya penjualan;

(C) biaya penelitian dan pengembangan yang, dalam kontrak tidak menyebutkan penggantian biaya apapun, dan

(D) porsi saham penyusutan sesuai dengan underuse, karena komponen aktiva tetap berwujud belum digunakan dalam setiap kontrak tertentu.

21. Biaya kontrak termasuk semua biaya yang timbul dari tanggal ketika menjadi kuat hingga akhir kinerja bekerja di pertanyaan. Namun demikian, biaya yang secara langsung berhubungan dengan kontrak, karena mereka telah dikeluarkan dalam proses negosiasi yang sama, dapat dimasukkan sebagai bagian dari biaya kontrak asalkan mereka dapat  diidentifikasi secara terpisah dan diukur dengan andal, jika kemungkinan bahwa kontrak tersedia. Ketika biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan kontrak akan diakui sebagai beban pada periode terjadinya, dan mungkin tidak terakumulasi pada biaya kontrak ketika datang untuk memperoleh, dalam periode selanjutnya.

Pengakuan pendapatan dan pengeluaran

22. Pada saat hasil kontrak konstruksi dapat diestimasi dengan andal, pendapatan dan biaya yang terkait dengan hasil yang sama harus diakui sebagai demikian, mengacu pada keadaan pelaksanaan kegiatan yang dihasilkan oleh kontrak pada tanggal neraca. Setiap kerugian yang diperkirakan dalam kontrak konstruksi harus diakui sebagai seperti langsung, sebagaimana tercantum dalam ayat 36.

23. Dalam hal kontrak harga tetap, hasil kontrak konstruksi dapat diestimasi secara andal, asalkan dengan ketentuan sebagai berikut:

(A) cukup bisa menghargai total pendapatan kontrak;

(B) kemungkinan bahwa perusahaan memperoleh manfaat ekonomi dari kontrak;

(C) baik yang hilang biaya untuk pemutusan kontrak sebagai tingkat pelaksanaan, tanggal neraca, dapat diukur dengan keandalan yang memadai, dan

(D) biaya yang timbul dari kontrak dapat dengan jelas diidentifikasi dan diukur dengan andal, sehingga biaya aktual kontrak dapat dibandingkan dengan estimasi awal yang sama.

24. Dalam kasus margin kontrak pada biaya, hasil kontrak konstruksi dapat diestimasi dengan andal bila seluruh dan masing-masing kondisi berikut:

(A) kemungkinan bahwa perusahaan memperoleh manfaat ekonomi dari kontrak, dan

(B) biaya yang berhubungan dengan kontrak, khususnya apakah mereka akan dikembalikan, dapat diidentifikasi dengan jelas dan dihargai dengan cara yang dapat diandalkan.

25. Pengakuan pendapatan dan biaya dengan mengacu pada tingkat kontrak sering disebut sebagai metode persentase penyelesaian. Dengan metode ini, pendapatan dari kontrak dibandingkan dengan biaya yang dikeluarkan dalam mengejar aturan perilaku yang, yang akan mengungkapkan jumlah penerimaan, pengeluaran dan hasil yang dapat dikaitkan dengan bagian dari kontrak dan dilaksanakan . Metode ini memberikan informasi yang berguna mengenai evolusi dari aktivitas derivatif kontrak dan kinerja yang sama di setiap tahun fiskal.

26. Menurut metode persentase penyelesaian, pendapatan kontrak seperti itu diakui dalam laporan laba rugi, selama bertahun-tahun di mana untuk melaksanakan pelaksanaan kontrak. Biaya kontrak diakui sebagai beban pada periode di mana untuk menjalankan pekerjaan yang mereka berhubungan. Namun, selisih antara biaya yang diharapkan dari kontrak, total pendapatan yang berasal dari sana akan diakui sebagai beban langsung menyebabkan hasil, sesuai dengan paragraf 36.

27. Kontraktor mungkin telah terjadi biaya yang berhubungan dengan aktivitas masa depan kontrak. Biaya tersebut dicatat sebagai aktiva, asalkan besar kemungkinan bahwa mereka dapat diperoleh kembali di masa depan. Biaya ini merupakan piutang dari pelanggan dan sering diklasifikasikan sebagai pekerjaan yang sedang berjalan di bawah kontrak.

28. Hasil kontrak konstruksi dapat diestimasi dengan andal hanya jika perusahaan kemungkinan untuk mendapatkan manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan itu. Namun, ketika muncul ketidakpastian tentang pemulihan permainan sudah termasuk pendapatan dari kontrak, dan dimasukkan ke dalam saldo laba rugi, atau baris yang buruk, yang pemulihan telah berhenti menjadi mungkin, diakui sebagai latihan beban, bukannya diperlakukan seperti penyesuaian pada jumlah pendapatan kontrak.

29. Perusahaan ini biasanya mampu membuat estimasi yang handal setelah negosiasi kontrak yang menetapkan:

(A) hak kesiapan masing-masing pihak kontrak untuk membangun aset;

(B) kontribusi untuk memenuhi dan

(C) cara dan waktu pembayaran.

Biasanya, juga perlu bahwa perusahaan memiliki sistem anggaran dan keuangan pasukan internal pelaporan. Ulasan perusahaan dan, jika perlu, mengoreksi estimasi pendapatan dan biaya kontrak, seperti yang berjalan. Fakta bahwa review ini dilakukan tidak selalu menunjukkan bahwa hasil kontrak tidak dapat diestimasi dengan andal.

30. Keadaan penyelesaian kontrak dapat ditentukan dalam banyak cara. Perusahaan sering menggunakan metode untuk mengukur keandalan yang lebih besar dengan pekerjaan yang dilakukan. Tergantung pada sifat kontrak, metode dapat mempertimbangkan:

(A) rasio biaya yang dikeluarkan dalam kontrak pekerjaan yang telah dilakukan sampai saat ini, dalam kaitannya dengan total estimasi biaya kontrak;

(B) penelaahan terhadap pekerjaan yang dilakukan, atau

(C) fisika kontrak secara keseluruhan sudah dieksekusi.

Uang muka dan pembayaran yang diterima dari pelanggan tidak mencerminkan, tentu, proporsi pekerjaan yang dilakukan hingga saat ini.

31. Ketika menentukan tahap kontrak dengan mengacu pada biaya yang dikeluarkan untuk saat ini, hanya mencakup biaya kontrak untuk mencerminkan pekerjaan sebenarnya dilaksanakan sampai saat itu. Contoh biaya yang dikeluarkan dari kontrak adalah sebagai berikut:

(A) biaya yang berhubungan dengan kegiatan mendatang yang timbul dari kontrak, seperti biaya bahan telah disampaikan kepada pekerjaan atau telah ditinggalkan di sekitarnya untuk digunakan dalam hal yang sama, bagaimanapun, tidak terpasang, digunakan atau diimplementasikan dalam pelaksanaan, kecuali bahan-bahan tersebut telah secara khusus dibuat untuk kontrak, dan

(B) uang muka kepada subkontraktor, karena pekerjaan yang mereka berjalan di bawah kontrak yang relevan.

32. Apabila hasil kontrak konstruksi tidak dapat diestimasi dengan andal:

(A) pendapatan harus diakui dalam laporan laba rugi hanya sebatas yang mungkin untuk memulihkan biaya yang terjadi karena kontrak, dan

(B) biaya kontrak harus diakui sebagai beban pada tahun terjadinya.

Setiap kerugian yang diperkirakan karena kontrak konstruksi harus diakui langsung sebagai beban, sesuai dengan paragraf 36.

33. Sering kali, pada tahap awal pelaksanaan kontrak tidak dapat diestimasi dengan keandalan yang cukup hasil itu. Namun, mungkin akan cenderung mencapai perusahaan untuk menutup biaya yang timbul pada tahap ini. Oleh karena itu, pendapatan kontrak akan diakui dalam laporan laba rugi hanya dalam proporsi yang melibatkan, pada biaya yang terjadi yang diharapkan untuk pulih. Apabila hasil akhir dari kontrak tidak dapat diestimasi dengan andal, perusahaan akan menahan diri dari mengakui manfaat apa-apa. Namun, bahkan jika hasil akhir tidak dapat diketahui dengan keandalan yang cukup, mungkin kemungkinan besar bahwa biaya kontrak keseluruhan akan melebihi pendapatan total. Dalam hal ini, selisih antara biaya total pendapatan total kontrak, akan mengambil langsung hasil latihan, sesuai dengan paragraf 36.

34. Biaya kontrak tersebut tidak akan menyebabkan hasil pemulihan dari latihan segera. Contoh keadaan dimana pemulihan tersebut tidak mungkin, di mana biaya kontrak mungkin memerlukan kantornya segera hasil pada mereka kontrak dimana:

(A) tidak dapat memaksa kepatuhan penuh, yaitu, validitas mereka serius dipertanyakan;

(B) penyelesaian tunduk pada hasil dari kalimat atau sepotong peraturan hukum;

(C) yang terlibat hak milik yang mungkin dibatalkan atau disita;

(D) klien tidak dapat mengasumsikan kewajibannya, atau

(E) kontraktor tidak dapat melakukan atau kewajiban yang berasal darinya.

35. Dimana menghilang Ketidakpastian, yang mencegah andal memperkirakan hasil dari pendapatan, kontrak dan beban yang berhubungan dengan kontrak konstruksi untuk menjadi yang diakui dalam laporan laba rugi sesuai dengan ayat 22, dari pada sebagaimana dimaksud dalam ayat 32.

Pengakuan kerugian diharapkan

36. Apabila terdapat kemungkinan besar bahwa biaya kontrak keseluruhan akan melebihi jumlah pendapatan berasal dari sana, kerugian yang diperkirakan harus diakui langsung sebagai tersebut dalam laporan laba rugi tahun berjalan.

37. Jumlah kerugian tersebut ditentukan apakah:

(A) jika kinerja kontrak telah memulai atau tidak;

(B) pelaksanaan kegiatan kontrak, atau

(C) jumlah laba yang diharapkan untuk mendapatkan kontrak lainnya, asalkan mereka tidak akan diperlakukan sebagai satu untuk tujuan akuntansi, sesuai dengan ayat

Perubahan perkiraan

38. Metode persentase pekerjaan yang dilakukan akan diterapkan secara kumulatif, setiap tahun, perkiraan pendapatan dan biaya total untuk saat ini. Oleh karena itu, efek dari perubahan estimasi pendapatan atau biaya kontrak tersebut, atau efek perubahan dalam hasil yang diharapkan dari kontrak tersebut, akan diperlakukan sebagai perubahan estimasi akuntansi (lihat PSAK 8 Akuntansi Perubahan kebijakan akuntansi estimasi dan kesalahan). Perkiraan revisi akan digunakan dalam menentukan jumlah pendapatan dan beban yang diakui dalam laporan laba rugi, baik pada periode di mana perubahan berlangsung seperti tahun-tahun berikutnya.

Keterbukaan Informasi

39. Perusahaan harus mengungkapkan dalam laporan keuangan, informasi mengenai:

(A) jumlah pendapatan kontrak yang diakui seperti itu dalam periode;

(B) metode yang digunakan untuk menentukan bagian dari pendapatan kontrak yang diakui seperti itu dalam periode; dan

(C) metode yang digunakan untuk menentukan tingkat realisasi kontrak yang berlaku.

40. Perusahaan harus mengungkapkan, untuk kontrak dalam penyelesaian pada tanggal penutupan, masing-masing informasi berikut:

(A) jumlah kumulatif biaya yang terjadi dan keuntungan yang diakui (dikurangi kerugian yang terkait diakui) sampai saat ini;

(B) jumlah uang muka yang diterima; dan

(C) jumlah pemotongan pembayaran pajak.

41. Embargo adalah jumlah dari sertifikasi dibuat untuk pelanggan, yang tidak pulih sampai kepuasan persyaratan yang ditentukan dalam kontrak untuk koleksi, atau sampai cacat pekerjaan telah diperbaiki. Sertifikat adalah jumlah yang ditagih untuk pekerjaan yang dilakukan berdasarkan kontrak, telah dibayar oleh pelanggan atau tidak. Kemajuan adalah jumlah yang diterima oleh kontraktor sebelum pekerjaan telah dieksekusi.

42. Perusahaan harus melaporkan dalam laporan keuangan pada:

(A) jumlah aset yang mewakili, dalam hal kotor, karena dari pelanggan karena kontrak\ konstruksi, dan

(B) kewajiban yang mewakili kuantitas, dalam hal kotor, karena pelanggan karena kontrak ini.

43. Jumlah kotor piutang dari pelanggan, karena kontrak, adalah selisih antara:

(A) biaya yang terjadi ditambah laba yang diakui dalam laporan laba rugi dan

(B) jumlah kerugian yang diakui dalam laporan laba rugi dan sertifikasi dilakukan dan faktur

untuk semua kontrak saat ini, di mana biaya yang terjadi ditambah laba yang diakui (dikurangi kerugian yang diakui) melebihi jumlah sertifikat pekerjaan yang dilakukan dan ditagihkan.

44. Jumlah bruto karena pelanggan karena kontrak, adalah selisih antara:

(A) biaya yang terjadi ditambah laba yang diakui dalam laporan laba rugi dan

(B) jumlah kerugian yang diakui dalam laporan laba rugi dan sertifikasi dilakukan untuk semua kontrak saat ini, di mana sertifikat pekerjaan yang dilakukan dan tagihan melebihi biaya yang terjadi ditambah keuntungan yang diakui (dikurangi kerugian yang diakui).

45. Perusahaan akan melaporkan setiap kewajiban kontinjensi atau aset kontingen, sesuai dengan IAS 37, Provisi, kewajiban kontinjensi dan aktiva kontinjensi. Jenis aktiva dan kewajiban kontinjensi mungkin timbul dari keadaan seperti biaya jaminan, klaim, denda atau kerugian lainnya.

Tanggal Efektif

46. Standar Akuntansi Internasional berlaku efektif untuk laporan keuangan yang periodenya dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 1995.

Sumber: http://www.WorldGAAPInfo.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s