IAS 2

Posted: April 9, 2011 in Uncategorized

Akuntansi Internasional

Nama : Muhamad Ramdani
NPM : 21207276
Kelas : 4 EB06
Dosen : Masodah. Dr

International  Accounting  Standard  No 2 (IAS 2)

Persediaan

I. Definisi

Standar revisi ini menggantikan IAS 2 (revisi 1993) keberadaan, dan akan berlaku untuk periode tahunan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2005. Penerapan lebih dini dianjurkan.

II. Tujuan

Tujuan dari standar ini adalah untuk menentukan perlakuan akuntansi saham. Tema kunci dalam rekening saham adalah jumlah biaya yang harus diakui sebagai aktiva, ditunda sampai pendapatan biasa relevan untuk diakui. Standar ini memberikan panduan praktis untuk menentukan biaya ini, serta untuk pengakuan selanjutnya sebagai biaya latihan, termasuk kerusakan yang menurunkan nilai tercatat menjadi nilai realisasi bersih. Hal ini juga memberikan pedoman tentang rumus biaya yang digunakan untuk menentukan biaya persediaan.

III. Cakupan

1. Standar ini berlaku untuk semua saham, kecuali:

(A) barang dalam proses, dari kontrak konstruksi, termasuk kontrak jasa secara langsung terkait (lihat PSAK 11, Kontrak Konstruksi);

(B) instrumen keuangan;

(C) aset biologis yang terkait pertanian dan produk pertanian pada titik panen atau koleksi (lihat PSAK 41, Pertanian).

2. Aturan ini tidak berlaku untuk penilaian saham dimiliki oleh:

(A) Produsen produk pertanian dan hutan, produk pertanian setelah panen atau koleksi, serta mineral dan produk mineral, asalkan mereka diukur dengan nilai realisasi bersih, menurut praktek yang sudah mapan di sektor tersebut. Dalam hal ini saham yang diukur secara nilai realisasi bersih, perubahan nilai ini akan diakui dalam laporan laba rugi pada terjadinya perubahan tersebut.

(B) Perantara bahwa perdagangan dengan bahan baku yang terdaftar, asalkan sahamnya senilai biaya penjualan nilai wajar dikurangi. Dalam hal ini saham dihitung dengan jumlah yang nilai wajar dikurangi biaya penjualan, perubahan jumlah ini akan diakui dalam laporan laba rugi yang terjadi di dalamnya.

3. Saham yang telah dimaksud pada ayat (a) ayat 3 dinilai dengan nilai realisasi bersih pada tahapan produksi tertentu. Hal ini terjadi, misalnya, ketika mereka telah mengumpulkan tanaman pertanian atau mineral telah dihapus, asalkan penjualan mereka dijamin dengan kontrak jangka jenis apapun atau dijamin oleh pemerintah, atau ketika ada pasar aktif dan resiko kegagalan penjualan minimal. Saham ini tidak termasuk hanya pada persyaratan penilaian yang diatur dalam Standar ini.

4. Broker yang berdagang adalah mereka yang membeli atau menjual komoditi tercantum diri atau atas nama pihak ketiga. Saham yang telah dimaksud pada ayat (b) ayat 3 dibeli terutama untuk tujuan penjualan dalam waktu dekat dan menghasilkan pendapatan dari fluktuasi harga atau keuntungan yang lebih tinggi. Ketika saham dicatat sebesar nilai wajar dikurangi biaya penjualan, akan dikeluarkan hanya pada persyaratan penilaian yang diatur dalam Standar ini.

Definisi

5. Istilah berikut digunakan dalam standar ini, dengan makna yang ditentukan di bawah ini: aset yang ada adalah:

(A) yang dimiliki untuk dijual dalam kegiatan normal usaha;

(B) proses produksi dalam menghadapi penjualan tersebut, atau

(C) dalam bentuk bahan atau perlengkapan untuk dikonsumsi dalam proses produksi atau dalam memberikan pelayanan.

Nilai realisasi bersih adalah estimasi harga penjualan aktiva dalam kegiatan usaha normal, dikurangi taksiran biaya untuk menyelesaikan produksi dan diperlukan untuk melakukan penjualan.

Nilai wajar adalah jumlah yang dapat ditukar aset atau kewajiban dibatalkan, antara stakeholder dan diberitahukan, terlibat dalam suatu transaksi di lengan panjang.

6. Nilai realisasi bersih mengacu pada jumlah bersih bahwa entitas mengharapkan untuk berasal dari penjualan saham, dalam kegiatan usaha normal. Nilai wajar mencerminkan jumlah yang keberadaan ini bisa ditukar di pasar antara pembeli dan penjual benar informasi dan tertarik. Yang pertama adalah nilai khusus untuk entitas, sedangkan yang kedua tidak. Nilai realisasi bersih saham tidak bisa sama dengan nilai biaya kurang fair jual.

8. Di antara saham juga termasuk barang yang dibeli dan disimpan untuk dijual kembali, yang meliputi, misalnya, barang untuk dibeli oleh pengecer dijual kembali kepada pelanggan, dan juga tanah atau investasi real estate lainnya yang akan dijual ketiga. Mereka juga saham produk jadi atau berlangsung manufaktur oleh entitas, serta sebagai bahan dan perlengkapan yang akan digunakan dalam proses produksi. Dalam hal penyedia jasa, sebagaimana dimaksud pada ayat 19, saham termasuk biaya jasa yang entitas belum mengakui pendapatan biasa terkait (lihat PSAK 18 Pendapatan).

Penilaian saham

9. Persediaan dinilai kurang dari biaya atau nilai realisasi bersih.

Biaya saham

10. Biaya saham terdiri dari semua biaya akuisisi dan pengolahan, serta biaya lain mereka yang dikeluarkan untuk memberikan status mereka saat ini dan lokasi.

Biaya Akuisisi

11. Biaya perolehan saham yang terdiri dari harga pembelian, tarif impor dan pajak lainnya (yang tidak dapat diperoleh kembali, maka otoritas pajak), transportasi, penyimpanan dan biaya lainnya yang secara langsung dapat diatribusikan dengan perolehan barang, bahan atau jasa. diskon perdagangan, potongan harga dan barang barang sejenis lainnya dikurangkan untuk menentukan biaya.

Biaya transformasi

12. Biaya Pengolahan saham termasuk biaya-biaya langsung unit terkait yang dihasilkan, seperti tenaga kerja langsung. Mereka juga termasuk satu pihak, dihitung dengan cara sistematis, biaya tidak langsung, tetap atau variabel, yang dikeluarkan untuk mengolah bahan baku menjadi produk jadi. Biaya tidak langsung adalah tetap semua orang yang tetap relatif konstan, terlepas dari volume produksi, seperti penyusutan dan pemeliharaan bangunan dan peralatan pabrik, serta biaya manajemen dan administrasi pabrik. Biaya tidak langsung adalah semua variabel yang bervariasi secara langsung, atau hampir secara langsung, dengan volume produksi, seperti bahan dan tenaga kerja tidak langsung.

13. Proses distribusi biaya tidak langsung untuk biaya pengolahan tetap berdasarkan kapasitas kerja normal dari alat-alat produksi. Normal kapasitas produksi diharapkan dapat mencapai dalam keadaan normal, mengingat jumlah rata-rata tahun atau musim, dan dengan mempertimbangkan hilangnya kapasitas yang dihasilkan dari operasi pemeliharaan yang direncanakan. Anda dapat menggunakan tingkat produksi aktual asalkan mendekati kapasitas normal. Jumlah biaya tetap tidak langsung didistribusikan ke setiap unit produksi tidak akan meningkat sebagai hasil produksi yang rendah, atau adanya kapasitas menganggur. Biaya tidak langsung tidak harus diakui sebagai beban pada tahun di mana mereka terjadi. Dalam periode normal produksi tinggi, jumlah biaya tidak langsung didistribusikan ke setiap unit penurunan produksi, sehingga tidak ada saham yang dinilai di atas biaya. Biaya tidak langsung variabel akan didistribusikan ke setiap unit produksi, berdasarkan tingkat sebenarnya penggunaan alat-alat produksi.

14. Proses produksi dapat menyebabkan produksi simultan lebih dari satu produk. Hal ini terjadi, misalnya, produksi bersama atau produksi bersama produk utama. Ketika biaya pengolahan setiap jenis produk yang tidak dapat diidentifikasi secara terpisah, total biaya akan dibagikan di antara produk, menggunakan seragam dan yayasan suara. Distribusi mungkin didasarkan, misalnya, nilai pasar produk masing-masing, baik sebagai produksi sedang berjalan pada saat itu bahwa produk mulai diidentifikasi secara terpisah, atau ketika mereka menyelesaikan proses produksi. Sebagian besar produk, dengan sifatnya, tidak memiliki nilai yang signifikan. Bila hal ini terjadi, sering diukur dengan nilai realisasi bersih, jumlah tersebut dengan dikurangi dengan biaya produk utama. Sebagai hasil dari distribusi ini, jumlah tercatat produk utama tidak akan secara signifikan berbeda dari biaya.

Biaya lain-lain

15. Dalam menghitung biaya saham, akan mencakup biaya lain, di mana ia telah terlibat di dalamnya untuk memberikan status mereka saat ini dan lokasi. Sebagai contoh, mungkin tepat untuk dimasukkan sebagai biaya saham, bukan biaya tidak langsung yang berasal dari produksi atau biaya merancang produk untuk pelanggan tertentu.

16. Contoh biaya tidak termasuk biaya saham, dan dengan demikian diakui sebagai beban pada tahun terjadinya, sebagai berikut:

(A) jumlah abnormal dari bahan limbah, tenaga kerja dan biaya produksi lainnya;

(B) biaya penyimpanan, kecuali biaya-biaya mungkin diperlukan dalam proses produksi, sebelum proses pengembangan lebih lanjut;

(C) tidak langsung biaya administrasi yang belum memberikan kontribusi untuk memberikan saham kondisi dan lokasi dan

(D) biaya penjualan.

17. Dalam IAS 23 Biaya bunga, mengidentifikasi keadaan terbatas di mana biaya keuangan akan termasuk dalam biaya saham.

18. Sebuah lembaga bisa membeli saham dengan pembayaran ditangguhkan. Ketika persetujuan mengandung unsur pembiayaan secara de facto, seperti dapat, misalnya, perbedaan antara harga beli dalam penggunaan normal dan jumlah yang dibayar, unsur ini akan diakui sebagai beban bunga selama periode pembiayaan.

Biaya saham untuk penyedia layanan

19. Dalam hal penyedia jasa untuk mengambil saham, menilai biaya yang terlibat dalam produksi mereka. Biaya ini terutama terdiri dari tenaga kerja dan biaya lainnya personil terlibat langsung dalam memberikan pelayanan, termasuk personil pengawasan dan biaya tidak langsung lainnya didistribusikan. Biaya tenaga kerja dan lainnya yang berhubungan dengan penjualan dan staf administrasi umum, tidak akan dimasukkan dalam biaya saham, tetapi dihitung sebagai beban pada tahun di mana ia terjadi. Biaya ditimbun penyedia layanan yang tidak mencakup margin keuntungan atau biaya tidak langsung non-didistribusikan yang sering tercermin dalam harga yang dibebankan oleh penyedia layanan.

Biaya produk pertanian yang dikumpulkan dari aktif biologis

20. Menurut IAS 41 Pertanian, saham-saham yang terdiri dari produk pertanian, bahwa entitas telah dipanen atau diambil dari aset hayati yang ada, dinilai untuk pengenalan awal, dengan nilai wajar dikurangi taksiran biaya pada titik penjualan, dianggap pada saat panen atau koleksi. Ini akan menjadi biaya saham pada tanggal tersebut, untuk pelaksanaan standar ini.

Sistem untuk menilai biaya

21. Sistem untuk menentukan biaya persediaan, seperti metode biaya atau metode standar pengecer, dapat digunakan untuk kenyamanan diperoleh hasil penerapan mereka datang mendekati biaya. Biaya standar akan dibentuk dari tingkat normal konsumsi bahan baku, bahan pembantu, tenaga kerja, efisiensi dan pemanfaatan kapasitas. Dalam hal ini, kondisi perhitungan akan ditinjau secara berkala dan, jika perlu, diubah standar sepanjang kondisi telah berubah.

22. Metode pengecer sering digunakan di sektor komersial retail, untuk penilaian saham, dimana terdapat sejumlah besar item yang berputar cepat, yang memiliki margin yang serupa dan yang tidak praktis untuk menggunakan metode lain perhitungan biaya. Dalam metode ini, biaya saham ditentukan dengan mengurangi harga pembelian artikel tersebut, persentase yang tepat margin kotor. Persentase tersebut diterapkan akan mempertimbangkan porsi saham yang sudah ditandai di bawah harga beli mereka. Hal ini sering menggunakan persentase rata-rata untuk setiap bagian atau departemen komersial.

Rumus biaya

23. Biaya barang ditimbun yang biasanya tidak dipertukarkan satu sama lain, serta barang dan jasa yang dihasilkan dan dipisahkan untuk proyek tertentu harus ditentukan melalui metode identifikasi khusus biaya masing-masing.

24. Identifikasi khusus biaya berarti bahwa setiap jenis biaya beton akan didistribusikan antara item tertentu diidentifikasi dalam saham. Prosedur ini akan perawatan yang memadai untuk produk-produk yang segregasi untuk proyek tertentu, terlepas dari yang telah dihasilkan oleh entitas atau dibeli di luar negeri. Namun, identifikasi khusus biaya akan memadai ketika, dalam saham, memiliki sejumlah besar produk yang biasanya saling dipertukarkan. Dalam keadaan ini, metode untuk memilih produk apa yang individu akan tetap pada akhirnya keberadaan dapat digunakan untuk memperoleh tujuan yang telah ditentukan dalam laporan laba rugi.

25. Biaya saham, selain yang dibahas dalam ayat 23, akan dialokasikan dengan menggunakan metode inning pertama, biaya rata-rata keluar pertama (FIFO) atau tertimbang. Entitas menggunakan rumus yang sama biaya untuk semua saham yang memiliki sifat dan kegunaan yang sama di dalamnya. Untuk saham dengan sifat yang berbeda atau menggunakan, dapat dibenarkan dengan menggunakan rumus biaya yang terlalu berbeda.

26. Sebagai contoh, dalam entitas yang sama, saham digunakan dalam segmen eksploitasi dapat memiliki menggunakan selain yang diberikan kepada jenis yang sama saham, di lain laba usaha segmen. Sekalipun demikian, perbedaan dalam lokasi geografis saham (atau pajak aturan) tidak, dengan sendirinya, alasan yang cukup untuk membenarkan penggunaan biaya formula yang berbeda.

27. Rumus Fife, mengasumsikan bahwa produk dalam stok yang dibeli atau diproduksi sebelumnya, akan dijual pertama dan, akibatnya, bahwa produk-produk yang pada akhirnya akan ada yang diproduksi atau dibeli lebih baru-baru ini. Menggunakan biaya metode atau rumus rata-rata tertimbang, biaya setiap unit output akan ditentukan berdasarkan biaya rata-rata tertimbang dari item yang sama, diadakan di awal tahun, dan biaya barang yang sama dibeli atau dihasilkan selama latihan. Anda dapat menghitung rata-rata secara berkala atau setelah menerima setiap pengiriman tambahan, tergantung pada keadaan entitas.

Nilai realisasi bersih

28. Biaya saham tidak dapat diperoleh kembali jika mereka rusak, apakah mereka telah menjadi sebagian atau seluruhnya usang, atau jika harga pasar mereka telah jatuh. Juga, biaya saham tidak dapat diperoleh kembali jika estimasi biaya penghentian atau penjualan meningkat. Praktek menurunkan saldo sampai biaya sama dengan nilai realisasi bersih sesuai dengan tampilan sesuai dengan aktiva yang bersangkutan tidak dihargai dalam buku-buku dengan jumlah yang diharapkan untuk mendapatkan melalui penjualan atau penggunaan.

29. Secara umum, penurunan nilai mencapai nilai realisasi bersih dihitung untuk setiap item saham. Dalam beberapa keadaan, bagaimanapun, mungkin tepat untuk barang kelompok serupa atau terkait. Ini mungkin kasus item saham terkait dengan jalur yang sama produk, yang memiliki tujuan yang sama atau akhir penggunaan, diproduksi dan dijual di wilayah geografis yang sama dan tidak bisa, karena alasan praktis, dievaluasi secara terpisah dari item lainnya di jalur yang sama . Ini tidak akan tepat untuk melakukan nilai penjualan dari item yang mencerminkan peringkat lengkap saham, misalnya pada semua produk selesai, atau pada semua saham di segmen tertentu eksploitasi. Penyedia layanan menumpuk, umumnya, mereka biaya untuk setiap layanan yang mereka menunggu untuk memuat harga secara terpisah kepada pelanggan. Oleh karena itu, setiap pelayanan diidentifikasi dan diperlakukan sebagai bagian yang terpisah.

30. Estimasi nilai realisasi bersih berdasarkan informasi yang paling dapat diandalkan tersedia, ketika dibuat, tentang jumlah yang mengharapkan saham. Perkiraan ini memperhitungkan rekening fluktuasi harga atau biaya yang secara langsung berhubungan dengan peristiwa setelah penutupan, sejauh fakta-fakta ini mengkonfirmasi kondisi yang ada pada akhir tahun.

31. Dalam membuat estimasi nilai realisasi bersih, diperhitungkan tujuan yang mereka disimpan saham. Misalnya, nilai realisasi bersih dari jumlah saham yang harus memenuhi kontrak penjualan atau jasa akan didasarkan pada harga tercantum dalam kontrak yang bersangkutan. Jika kontrak penjualan adalah untuk jumlah kurang dari yang tercermin dalam stok, nilai realisasi bersih dari kelebihan dana tersebut akan ditentukan berdasarkan harga jual umum. Mereka mungkin muncul ketentuan atau kewajiban kontinjensi oleh perusahaan kontrak penjualan yang melebihi jumlah produk dalam saham, atau produk yang akan diperoleh oleh perusahaan kontrak pembelian. Ketentuan ini atau kewajiban kontinjensi akan diperlakukan sebagai akuntansi sesuai dengan PSAK 37 Ketentuan, kewajiban kontinjensi dan aktiva kontinjensi.

32. Jangan menurunkan nilai bahan baku dan bahan pembantu lainnya, disimpan untuk digunakan dalam produksi saham, untuk menempatkan nilai tercatat di bawah biaya, asalkan mereka mengharapkan produk jadi yang mereka dijual untuk memasukkan biaya atau di atas. Namun, ketika penurunan harga bahan baku, menunjukkan bahwa biaya produk jadi melebihi nilai realisasi bersih adalah nilai tercatatnya dikurangi untuk menutupi perbedaan ini. Dalam keadaan ini, biaya penggantian bahan baku mungkin tersedia ukuran terbaik dari nilai realisasi bersih.

33. Evaluasi dari nilai realisasi bersih pada setiap tahun berikutnya. Ketika keadaan yang mendasari terjadinya penurunan nilai, tidak lagi ada, atau dimana ada bukti yang jelas dari kenaikan nilai realisasi bersih sebagai akibat dari perubahan dalam keadaan ekonomi, itu akan mengembalikan jumlah sehingga baru nilai buku merupakan salah satu biaya terendah dan nilai realisasi bersih direvisi. Ini akan terjadi, misalnya, ketika sebuah saham, yang dicatat nilai realisasi bersih, telah menurun karena harga jual masih dalam saham tahun kemudian dan harga jual yang telah ditingkatkan.

Pengakuan sebagai beban

34. Ketika saham dijual, nilai tercatat dari mereka akan diakui sebagai beban pada tahun untuk mengenali pendapatan biasa sesuai. Jumlah dari setiap penurunan nilai, mencapai nilai realisasi bersih, serta semua kerugian lainnya di saham, diakui pada tahun terjadi pengurangan atau rugi. Jumlah dari setiap pembalikan dari pengurangan nilai akibat kenaikan nilai realisasi bersih, akan diakui sebagai pengurang nilai saham, yang telah diakui sebagai beban pada periode dimana pemulihan berlangsung keberanian.

35. Biaya saham tertentu dapat dimasukkan ke dalam akun aktiva lainnya; sediaan tersebut digunakan sebagai komponen dari pekerjaan yang dilakukan oleh entitas, untuk aktiva tetap berwujud. Nilai saham didistribusikan ke aktiva lain dengan cara ini, akan diakui sebagai beban selama kehidupan mereka.

Penyingkapan

36. Laporan keuangan mengungkapkan informasi berikut:

(A) kebijakan akuntansi yang dianut dalam penilaian saham, termasuk rumus untuk menilai biaya yang telah digunakan;

(B) jumlah saham dalam buku-buku, dan jumlah sesuai dengan klasifikasi yang sesuai untuk perusahaan tersebut;

(C) nilai tercatat saham yang akan dicatat sebesar nilai wajar dikurangi biaya penjualan;

(D) jumlah saham diakui sebagai beban selama periode;

(E) jumlah nilai penjualan saham telah diakui sebagai beban pada tahun, sesuai dengan ayat 34;

(F) jumlah pembalikan dalam nilai penjualan sebelumnya, yang telah diakui sebagai pengurang jumlah pengeluaran saham dalam latihan, sesuai dengan ayat 34;

(G) keadaan atau peristiwa yang telah mengakibatkan pembalikan nilai penjualan, menurut kata ayat 34;

(H) nilai tercatat saham dijadikan jaminan untuk pembuangan utang.

37. Informasi tentang jumlah kelas yang berbeda tercatat saham, serta variasi jumlah tersebut dalam latihan, akan berguna bagi pengguna laporan keuangan. Sebuah klasifikasi umum saham adalah apa yang membedakan antara barang dan perlengkapan untuk produksi, bahan baku, produk dalam proses dan barang jadi. Saham dari penyedia layanan dapat digambarkan hanya sebagai produk saat ini.

38. Jumlah saham diakui sebagai beban selama latihan, yang dikenal sebagai biaya penjualan menutupi biaya sebelumnya termasuk dalam penilaian produk yang telah dijual, serta biaya tidak langsung dan biaya produksi yang tidak dibagikan saham dengan jumlah yang abnormal. Keadaan khusus setiap entitas dapat meminta dimasukkannya biaya lainnya, seperti biaya distribusi.

39. Beberapa entitas mengadopsi suatu format untuk presentasi laba rugi tahun di mana angka berbeda dari angka untuk biaya saham diakui sebagai beban tahun berjalan. Dalam format ini, perusahaan akan menyajikan analisis pengeluaran melalui klasifikasi berdasarkan sifat dari beban. Dalam hal ini, maka entitas mengungkapkan biaya diakui sebagai biaya bahan baku dan bahan pembantu, biaya tenaga kerja dan biaya lainnya, bersama dengan jumlah perubahan bersih dalam saham untuk tahun yang bersangkutan.

Tanggal Efektif

40. Entitas harus menerapkan standar ini untuk periode tahunan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2005. Penerapan lebih dini dianjurkan. Jika entitas menerapkan standar ini pada awal periode sebelum tanggal 1 Januari 2005, mengungkapkan fakta tersebut.

Pencabutan pernyataan lainnya

41. Standar ini membatalkan ada IAS 2, direvisi pada tahun 1993.

42. Standar ini mencabut SIC-1 Konsistensi – formula berbeda untuk menghitung biaya persediaan.

Sumber: http://www.WorldGAAPInfo.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s